KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP

REPUBLIK INDONESIA

Jakarta, 5 Juni 2015 – Puncak peringatan Hari Lingkungan Hidup (HLH) Sedunia Tahun 2015 diselenggarakan di Istana Kepresidenan Bogor dipimpin langsung oleh Joko Widodo, Presiden Republik Indonesia. Badan Lingkungan Hidup Dunia atau United Nations Environment Programme (UNEP) menetapkan tema peringatan World Environmental Day tahun 2015 yaitu “Seven Billion Dreams, One Planet, Consume with Care. Untuk peringatan HLH Tahun 2015 di Indonesia, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menetapkan tema “Mimpi dan Aksi Bersama untuk Keberlanjutan Kehidupan di Bumi”.

Tema global ini selaras dengan agenda aksi Sustainable Consumption and Production/SCP atau Pola Konsumsi dan Produksi yang telah disepakati dalam Konferensi Pembangunan Berkelanjutan (Rio+20) bulan Juni 2012. Saat ini bumi berpenghuni sekitar 7,2 milyar jiwa. Kajian UNEP mengindikasikan bahwa saat ini tingkat konsumsi penduduk global telah melebihi tingkat pasokan sumberdaya alam yang tersedia di bumi, diiringi kualitas lingkungan hidup yang cenderung menurun di banyak negara termasuk Indonesia. Untuk, Aksi mendesak perlu segera dilakukan seperti perubahan pola konsumsi dan produksi menuju “hemat sumberdaya, berkualitas lebih baik dan melindungi lingkungan hidup”.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Dr. Ir. Siti Nurbaya, MSc dalam Laporannya kepada Presiden RI menyatakan “Keamanan sumberdaya alam kita merupakan bagian dari upaya membangun kekuatan dan menjaga ketahanan nasional bangsa kita. Untuk itu harus kita jaga keberlanjutannya. Pengembangan Pola Konsumsi dan Produksi Berkelanjutan telah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2015 – 2019. Kebijakan tersebut memungkinkan sinergi antar program pemerintah secara lebih terpadu seperti Konservasi, Pemanfaatan sumber daya hutan dan Jasa Ekosistem, Pengendalian Pencemaran, Produksi Bersih, Ekolabel (produk ramah lingkungan), Adiwiyata (sekolah berwawasan lingkungan), Pemberdayaan Masyarakat, Pengelolaan Sampah dan 3R (‘Reduce-Reuse-Recycle”). Arahan tersebut menuntut kolaborasi dan sinergi Kementerian/Lembaga di pusat dan pemerintah daerah, dunia usaha dan masyarakat.”

Presiden RI dalam arahan Puncak Peringatan Hari Lingkungan Hidup Tahun 2015 di Istana Kepresidenan Bogor mengatakan, ”komitmen harus diikuti dengan langkah-langkah nyata di lapangan, baik dalam pengaturan tata ruang dan membenahi tata kelola sumber daya alam yang mempunyai dampak negatif terhadap kualitas lingkungan hidup, terutama pada sektor pertambangan, sektor kehutanan, dan sektor kelautan. Hal-hal tersebut memerlukan perhatian sangat khusus dan harus diikuti dengan langkah tegas dalam pengawasan dan penegakan hukum terhadap tindak kejahatan lingkungan hidup.”

Pada tingkat nasional, peran strategis para pemangku kepentingan dalam kesadaran lingkungan mulai meningkat. Untuk itu, Presiden Republik Indonesia atas nama pemerintah, menyampaikan penghargaan kepada individu, kelompok maupun perwakilan pemerintah daerah yang telah berprestasi di bidang lingkungan hidup, yaitu Penghargaan Kalpataru, Adiwiyata Mandiri, serta Penyusun Status Lingkungan Hidup Daerah Terbaik.

Penghargaan Kalpataru diberikan kepada orang atau kelompok masyarakat yang telah melakukan upaya penyelamatan lingkungan hidup dengan menunjukan kepeloporan dan sumbangsihnya bagi lingkugan hidup. Penghargaan ini terdiri dari 4 katagori yaitu : (i) perintis lingkungan (ii) pengabdi lingkungan (iv) penyelamat lingkungan (vi) pembina lingkungan. Penghargaan Kalpataru tahun 2015 diberikan kepada 11 orang/kelompok.

Program Adiwiyata merupakan penghargaan kepada sekolah berbudaya lingkungan. Adiwiyata dikembangkan bersama Kementerian Pendidikan Kebudayaan sejak 2006. Ada 4 komponen pengembangan Adiwiyata yaitu : (i) Kebijakan berwawasan lingkungan, (ii) pelaksanaan kurikulum berbasis lingkungan, (iii) kegiatan lingkungan berbasis partisipatif, (iv) pengelolaan sarana pendukung ramah lingkungan. Sekolah Adiwiyata Mandiri tahun 2015 diberikan kepada 95 sekolah dari 20 provinsi.

Evaluasi terhadap Laporan Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) dilakukan untuk mendorong pemerintah daerah melaporkan kondisi lingkungan hidupnya. Pada tahun ini, penyusun Laporan SLHD Tahun 2014 terbaik untuk kategori Provinsi adalah Provinsi Sumatera Selatan, Provinsi Sulawesi Selatan, dan Provinsi Jambi. Sedangkan penyusun Laporan SLHD Tahun 2014 terbaik untuk kategori Kabupaten/Kota adalah Kabupaten Dharmasraya, Kabupaten Lumajang, dan Kota Surabaya. Daftar para peraih Penghargaan Lingkungan Hidup 2015 ini disampaikan lengkap pada lampiran Siaran Pers ini.

Pada kesempatan ini, Menteri LHK juga menyampaikan buku Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) 2014 dan Indeks Tata Kelola Kehutanan 2014 kepada Presiden. IKLH menjadi ukuran kinerja pembangunan lingkungan hidup yang akan diterapkan dalam RPJMN 2015 – 2019. Sedangkan Indeks Tata Kelola Kehutanan merupakan inisiatif penyusunan indeks tata kelola hutan Indonesia untuk menyediakan satu kerangka indikator yang mengukur struktur dan praktik atau kondisi tata kelola hutan secara periodik. Pada kesempatan ini pula, Presiden RI menandatangani Sampul Hari Pertama Perangko Seri Peduli Lingkungan Hari Lingkungan Hidup Tahun 2015.

Sebagai rangkaian HLH Tahun 2015, diselenggarakan pula Malam Anugerah Lingkungan pada Jumat, 5 Juni 2015 jam 19.00 di Balai Kartini, Jakarta. Pada acara ini Menteri LHK akan memberikan penghargaan kepada Para Tokoh LHK, penyusun SLHD, nominasi Kalpataru serta sekolah peraih Adiwiyata. Selain itu, acara “Bersepeda untuk Bumi” akan diselenggarakan pada hari Minggu, 7 Juni 2015 yang merupakan kerjasama KLHK bersama Bike to Work Indonesia. Kampanye bersepeda ini akan diikuti oleh para dubes negara sahabat dan masyarakat luas. Rute kampanye bersepeda ini akan dimulai dari Manggala Wanabakti Senayan Jakarta hingga Bundaran Hotel Indonesia. Pada kesempatan ini, akan hadir pula Daniel Price, doktor lingkungan hidup dari Selandia Baru yang berupaya meningkatkan kepedulian masyarakat dunia dengan bersepeda 17.000 km dari kutub selatan ke Paris pada acara Konferensi Internasional Perubahan Iklim ke-21 (Conference of the Parties, COP) di Paris.

Selain itu, atas arahan MenLHK, pada malam ini diserahkan Piagam Penghargaan kepada sekitar 122 orang yang mengembalikan satwa langka seperti Kakatua Jambul Kuning serta 5 lembaga konservasi yang membantu rehabilitasi dan pelepasliaran satwa langka ke habitat aslinya.

Informasi lebih lanjut hubungi:
Rosa Vivien Ratnawati, SH., MSD, Kepala Biro Hukum dan Humas. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Telp/Fax. 021 – 8517182, email: humaslh@gmail.com, www.menlh.go.id

LAMPIRAN SIARAN PERS KLHK
Hms KLH – 55/06/2015 – 5 Juni 2015

PENGHARGAAN LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2015

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyampaikan penghargaan kepada individu, kelompok maupun perwakilan pemerintah daerah yang telah berprestasi di bidang lingkungan hidup, yaitu Penghargaan Kalpataru, Penyusun Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Terbaik, dan Adiwiyata Mandiri.

I. Penghargaan KALPATARU

Kategori Perintis Lingkungan
1. Ir. Dian Rossana Anggraini, dari Dusun Bukit Betung, Kelurahan Parit Padang, Kecamatan Sungailiat, Kabupaten Bangka, Kepulauan Bangka Belitung
2. N. Akelaras, dari Kelurahan Bangun Sari, Kabupaten Deli Serdang, Provinsi Sumatera Utara
3. Laing Usat, dari Desa Pura Sajau, Kecamatan Tanjung Palas Timur, Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara.

Kategori Pengabdi Lingkungan
1. Ir. Januinro, M.Si, dari Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah
2. Mashadi, dari Desa Pagejugan, Kecamatan Brebes, Kabupaten Brebes, Provinsi Jawa Tengah
3. Sri Partiyah, dari Desa Duwet, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, Provinsi Jawa Timur

Kategori Penyelamat Lingkungan
1. Lembaga Adat Lekuk 50 Tumbi, Lempur, dari Desa Lempur Mudik, Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi
2. LSM “TUNAS HIJAU” (Ketua : Mochamad Zamroni), dari Pakuwon City, Kelurahan Kejawan Putih Tambak, Kecamatan Mulyorejo, Kota Surabaya, Provinsi Jawa Timur
3. Yayasan Bambu Indonesia (Ketua : H. Jatnika), dari Perum Bumi Cibinong Endah, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat

Kategori Pembina Lingkungan
1. Ir. Kamir Raziudin Brata, M.Sc, dari Cibanteng, Ciampea, Bogor, Provinsi Jawa Barat
2. Ir. Sri Bebasari, Msi, dari Kelurahan Kebon Kacang, Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Provinsi DKI Jakarta

II. Laporan STATUS LINGKUNGAN HIDUP DAERAH (SLHD) Tahun 2014

Provinsi Terbaik Penerima Trophy Penghargaan Penyusunan Laporan SLHD Tahun 2014 :
1. Provinsi Sumatera Selatan
2. Provinsi Sulawesi Selatan
3. Provinsi Jambi

Kabupaten/Kota Terbaik Penerima Trophy Penghargaan Penyusunan Laporan SLHD Tahun 2014 :
1. Kabupaten Dharmasraya
2. Kabupaten Lumajang
3. Kota Surabaya
Provinsi Terbaik Harapan Penerima Trophy Mini Penghargaan Penyusunan Laporan SLHD 2014 :
1. Provinsi DKI Jakarta
2. Provinsi Jawa Barat
3. Provinsi Sumatera Barat

Kabupaten/Kota Terbaik Harapan Penerima Trophy Mini Penghargaan Penyusunan Laporan SLHD Tahun 2014:
1. Kota Padang
2. Kabupatan Subang
3. Kota Denpasar
4. Kabupaten Agam
5. Kabupaten Lamongan
6. Kota Balikpapan
7. Kabupaten Bandung
8. Kabupaten Buleleng
9. Kabupaten Gianyar
10. Kota Sungai Penuh
11. Kabupaten Sarolangun
12. Kabupaten Bantaeng
13. Kota Bekasi
14. Kota Bontang
15. Kabupaten Bungo
16. Kota Tangerang
17. Kabupaten Sleman

Kabupaten/Kota Terbaik Ekoregion Penerima Plakat Penghargaan Penyusunan Laporan SLHD 2014 :
1. Kabupaten Dharmasraya
2. Kabupaten Lumajang
3. Kota Balikpapan
4. Kota Denpasar
5. Kabupaten Bantaeng
6. Kabupaten Biak Numfor

III. ADIWIYATA MANDIRI

PENERIMA PENGHARGAAN SEKOLAH ADIWIYATA MANDIRI TAHUN 2014
NO. PROVINSI KABUPATEN/KOTA NO. NAMA SEKOLAH
1.
Sumatera
Utara Kabupaten Deli Serdang 1. SMP Negeri 1 Sunggal
Kabupaten Deli Serdang 2. SMP Negeri 3 Sunggal
Kabupaten Deli Serdang 3. SMP Negeri 1 Lubuk Pakam
Kota Pematang Siantar 4. SMP Negeri 10 Pematang Siantar
Kota Tanjung Balai 5. SMA Negeri 2 Tanjung Balai
Kabupaten Asahan 6. SMP Negeri 3 Kisaran
Kabupaten Serdang Bedagai 7. SMA Negeri 1 Pegajahan
Kota Tebing Tinggi 8. SMA Negeri 1 Tebing Tinggi
2. Sumatera
Barat Kota Padang 9. SMA Semen Padang
Kota Padang 10. SMA Negeri 3 Padang
Kota Padang 11. SMK-SMAK Padang
Kota Padang 12. SMP Negeri 1 Padang
Kota Padang 13. SMP Negeri 8 Padang
Kota Padang 14. MTs Negeri Kuranji
Kota Padang 15. SD Negeri 36 Gunung Sarik
Kota Padang 16. SDIT Adzkia I
Kabupaten Padang Pariaman 17. SMA Negeri 1 Lubuk Alung
Kabupaten Agam 18. MTs Negeri IV Angkat Candung
3. Jambi Kabupaten Sarolangun 19. SD Negeri 64 Sukasari
4. Riau Kabupaten Indragiri Hulu 20. SMK Negeri 1 Pasir Penyu
Kabupaten Pelalawan 21. SMK Negeri 1 Pangkalan Kerinci
5. Kepulauan
Bangka
Belitung Kabupaten Bangka 22. SMA Negeri 1 Pemali
Kabupaten Bangka 23. SD Negeri 3 Sungailiat
6. Sumatera
Selatan Kota Palembang 24. SD IBA Palembang
Kota Palembang 25. SMP Negeri 13 Palembang
Kabupaten Muara Enim 26. SMK Negeri 2 Muara Enim
7. Lampung Kota Metro 27. SD Negeri 1 Metro Barat
8. Banten Kota Tangerang 28. SMP Negeri 13
Kota Cilegon 29. SD YPWKS IV
9. Jawa Barat
Kota Bandung 30. SD Negeri Cijawura
Kota Bandung 31. SMA Negeri 11 Bandung
Kota Bogor 32. SD Negeri Lawanggintung 2
Kota Bogor 33. SMP Negeri 6 Bogor
10. Jawa Tengah Kabupaten Grobogan 34. SMP Negeri 3 Gubug
Kabupaten Boyolali 35. SMK Negeri 1 Boyolali
Kabupaten Wonogiri 36. SMA Negeri 1 Purwantoro
11. D.I. Yogyakarta Kabupaten Bantul 37. SMA Negeri 2 Banguntapan
12.
Jawa Timur

Kabupaten Blitar 38. MI Negeri Tegalasri
Kabupaten Tuban 39. SMP Negeri 2
Kabupaten Tuban 40. SDIT Al Uswah
Kabupaten Tuban 41. SMP Negeri 6
Kota Pasuruan 42. SD Negeri Tapaan 1
Kota Pasuruan 43. SMA Negeri 4
Kota Madiun 44. SD Negeri 2 Madiun Lor
Kota Madiun 45. SMA Negeri 3
Kabupaten Mojokerto 46. SDI Al Akbar
Kabupaten Gresik 47. SMP Islam Manbaul Ulum Kebomas
Kabupaten Gresik 48. SMA Negeri 1 Kedamean
Kabupaten Tulungagung 49. SMP Negeri 1 Gondang
Kota Surabaya 50. SD Negeri Kandangan II
Kota Surabaya 51. SMP Negeri 28
Kota Surabaya 52. SMPK ST. Stanislaus
Kabupaten Lamongan 53. SD Negeri Jatirejo
Kabupaten Ponorogo 54. SMP Negeri 3 Ponorogo
Kab. Bondowoso 55. SMK Negeri 1
Kota Malang 56. SMP Negeri 14
Kota Malang 57. SMP Negeri 10
Kota Malang 58. SD Plus Al-Kautsar
Kabupaten Situbondo 59. SMA Negeri 2
Kabupaten Jombang 60. SMP Negeri 3 Peterongan
Kabupaten Jombang 61. SMA Negeri 3 Jombang
Kabupaten Jombang 62. SMP Negeri 1 Jombang
Kabupaten Pasuruan 63. SMP Negeri 2 Winangon
Kabupaten Pasuruan 64. SMP Negeri 1 Pandaan
Kabupaten Pacitan 65. SMP Negeri I Pacitan
13.
Bali Kota Denpasar 66. SD Negeri 1 Peguyangan
Kota Denpasar 67. SMP Negeri 1 Denpasar
Kabupaten Karangasem 68. SMA Negeri 1 Rendang
14. Kalimantan Tengah Kota Palangkaraya
69. SD Negeri 4 Menteng

15. Kalimantan Timur Kota Bontang 70. SMP Negeri 1 Bontang
Kota Bontang 71. SMA Negeri 2 Bontang
Kota Balikpapan 72. SD Negeri 001 Balikpapan Selatan
Kota Balikpapan 73. SD Nasional KPS
Kota Balikpapan 74. SMP Negeri 12
Kota Balikpapan 75. SMA Negeri 4 Balikpapan
Kota Balikpapan 76. SMA Negeri 8 Balikpapan
16. Kalimantan Selatan Kabupaten Banjar 77. SMA Negeri 1 Martapura
Kabupaten Banjar 78. SMP Negeri 1 Martapura
Kabupaten Banjar 79. SMK Negeri 1 Martapura
Kota Banjarbaru 80. SMP Negeri 11 Banjarbaru
Kota Banjarmasin 81. SD Negeri Kebun Bunga 5
Kota Banjarmasin 82. SMP Negeri 3 Banjarmasin
Kabupaten Tanah Laut 83. SD Negeri Atu-Atu Pelaihari
17. Gorontalo Kabupaten Pohuwato 84. SD Negeri 06 Marisa
Kabupaten Gorontalo 85. SD Negeri 07 Tabongo
18. Sulawesi Tengah Kota Palu 86. SD Negeri 15 Palu
19. Sulawesi
Selatan Kabupaten Enrekang 87. SD Negeri 172 Enrekang
Kabupaten Maros 88. SMA Negeri 4 Bantimurung
Kabupaten Pangkajene Kepulauan 89. SMK Negeri 1 Bungoro
Kabupaten Pinrang 90. SMK Negeri 1 Pinrang
Kota Pare-pare 91. SD Negeri 43 Pare-pare
Kota Pare-pare 92. SMP Negeri 10 Pare-pare
Kota Makassar 93. SMP Negeri 30 Makassar
20. Sulawesi
Tenggara Kota Kendari 94. SD Negeri 1 Baruga
Kota Kendari 95. SMP Negeri 7 KendariMenLHK menyerahkan IKLH dan Indeks Tata Kelola Kehutanan 2014-5 Juni Presiden berfoto bersama penerima Kalpataru 2015-5 Juni Presiden memberikan Kalpataru-5 Juni Presiden mendatangani Sampul Hari Pertama Perangko Seri LH-5 Juni