KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP

REPUBLIK INDONESIA

ENERGI RAMAH LINGKUNGAN

HOUSTON, KOMPAS — Penggunaan sel surya sebagai sumber energi kendaraan dalam kompetisi Shell Eco-marathon Amerika 2010 terbukti paling hemat. Di antara 48 kendaraan pe¬serta dengan berbagai jenis bahan bakar konvensional ataupun alternatif, kendaraan sel surya rancangan mahasiswa Universi¬tas Purdue dari Negara Bagian Indiana, Amerika Serikat, ter¬bukti paling irit dengan jarak tempuh setara dengan 1.933,5 kilometer per liter bensin.


Penghargaan sebagai juara kompetisi Shell Eco-marathon (SEM) Amerika 2010 disampaikan President Wind Energy Shell Dick Williams, Minggu (28/3) Petang waktu setempat di Houston, Amerika Serikat.
Jarak tempuh 1.933,5 kilometer per liter itu dihitung setara dengan 4.548 mil per galon (mpg). “Kami menargetkan jarak tempuh 4913 mpg.” kata Ted Pesyna (21), mahasiswa Universitas Purdue, selaku President Purdue Solar Racing.
Menurut Ted, saat ini merupakan keikutsertaan SEM untuk yang ketiga kalinya. la yakin, sumber energi sel surya mampu menjadi alternatif bahan bakar kendaraan masa depan.
“Seperti di wilayah Asia atau wilayah tropis lain dengan sinar matahari yang melimpah, semestinya sel surya lebih dikembangkan,” kata Ted Pesyna, yang menang di kategori prototipe.
Pada kategori yang sama untuk jenis kendaraan berbahan bakar bensin dimenangi tim mahasiswa Universitas Laval, Quebec, Kanada. Jarak tempuhnya meneapai 1057,5 kilometer per liter.
Pada SEM Amerika 2009, tim dari Universitas Laval ini merupakan pemenang dengan jarak tempuh 1.172,2 kilometer per liter.
Kategori penggunaan bahan hakar hidrogen pada SEM Amerika 2010 dimenangi tim pelajar The Cicero North Syracuse High School, New York. Jarak tempuhnya mencapai ekuivalen 331,99 kilometer per liter bensin.
Untuk kategori konsep urban, tim pelajar Mater Dei High School Indiana menjadi pemenang dengan kendaraan berbahan bakar bensin. Jarak tempuhnya mencapai 185,87 kilometer per liter.
Setiap pemenang pada kompetisi tahunan yang diselenggarakan Shell dari Belanda ini diberi hadiah 5.000 dollar AS atau sekitar Rp 45 juta. Pemberian hadiah uang juga diberikan untuk berbagai jenis penilaian, seperti kendaraan favorit, desain paling ramah lingkungan, desain paling aman, teknik inovatif, den desain paling estetis.

lnspirasi

Lokasi penyelenggaraan SEM Amerika 2010 di Houston ini merupakan yang pertama kali menggunakan fasilitas umum berupa jalan raya mengitari taman kota Discovery Green, Houston. Pihak Shell menilai, hal ini menjadi inspirasi untuk penyelenggaraan berikutnya.
“Kompetiti di jalan raya ini menjadi demonstrasi yang paling nyata untuk memulai dan membuat inovasi energi bagi kendaraan dengan prioritas efisiensi,” kata Global Project Manager SEM Mark Singer.
SEM diselenggarakan di tingkat Eropa, Amerika Serikat, dan di Asia baru akan dimulai pada Juli 2010 di Sirkuit Sepang, Kuala Lumpur, Malaysia. (Nawa Tunggal) dari Houston Amerika Serikat

Sumber:
Kompas

31 Maret 2010

Halaman 12